OBATGeneric

OBATGeneric adalah blog yang berisi informasi obat, artikel kesehatan sekitar ulasan seputar obat dan artikel umum,

Friday, 3 February 2017

Avelox, Moxifloxacin Hcl, Indikasi, Dosis, dan Efek Samping

Avelox.
Generic: Moxifloxacin Hcl.

Indikas Avelox Moxifloxacin Hcl.
Avelox (Moxifloxacin Hcl)[1] digunakan untuk mengobati berbagai infeksi bakteri. Avelox (Moxifloxacin Hcl)  termasuk dalam golongan obat yang disebut kuinolon antibiotik. Avelox (Moxifloxacin Hcl)   bekerja dengan menghentikan pertumbuhan bakteri.

Avelox (Moxifloxacin Hcl)  antibiotik hanya bekerja untuk  infeksi bakteri. Avelox (Moxifloxacin Hcl)   tidak akan bekerja untuk infeksi virus (seperti pilek, flu). Penggunaan  yang tidak tepat atau berlebihan antibiotik apapun dapat menyebabkan efektivitasnya menurun.

Dosi dan Cara Menggunakan Avelox (Moxifloxacin Hcl)
Baca Panduan Obat dan, jika tersedia, pada Informasi Leaflet yang disediakan oleh apoteker Anda sebelum Anda mulai menggunakan moxifloxacin dan setiap kali Anda menggunakan kembali. Jika Anda memiliki pertanyaan, tanyakan kepada dokter atau apoteker.

Gunakan Avelox (Moxifloxacin Hcl) melalui mulut dengan atau tanpa makanan seperti yang diarahkan oleh dokter Anda, biasanya sekali sehari. Dosis dan lamanya pengobatan didasarkan pada kondisi medis Anda dan respon terhadap pengobatan. Minum banyak cairan saat menggunakan Avelox (Moxifloxacin Hcl)  kecuali dokter Anda memberitahu Anda sebaliknya.

Gunakan Avelox (Moxifloxacin Hcl)   setidaknya 4 jam sebelum atau 8 jam setelah menggunakan/ minum produk lobat lain yang mungkin bisa mengikat, penurunan efektivitas. Tanyakan apoteker Anda tentang produk lain yang Anda ambil. Beberapa contoh termasuk: quinapril, sukralfat, vitamin / mineral (termasuk zat besi dan suplemen zinc), dan produk yang mengandung magnesium, aluminium, atau kalsium (seperti antasida, solusi ddI, suplemen kalsium).

Antibiotik bekerja dengan baik ketika jumlah obat dalam tubuh Anda diserap pada tingkat yang konstan. Oleh karena itu, mengambil obat ini pada interval yang sama.

Lanjutkan untuk menggunakan Avelox (Moxifloxacin Hcl)  sampai jumlah atau dosis yang ditentukan selesai, bahkan jika gejala hilang setelah beberapa hari. Menghentikan pengobatan terlalu dini dapat mengakibatkan kembalinya infeksi.
Beritahu dokter jika kondisi Anda tetap atau memburuk.

Efek Samping Avelox (Moxifloxacin Hcl)
Lihat juga bagian Peringatan yang tertera pada box atau leaflet obat.
Mual, diare, pusing, ringan, sakit kepala, kelemahan, atau kesulitan tidur mungkin terjadi. Jika salah satu dari efek-efek ini menetap atau memburuk, beritahu dokter atau apoteker Anda segera.

Ingatlah bahwa dokter yang memberikan resep Avelox (Moxifloxacin Hcl)   karena dia telah menilai bahwa manfaat untuk Anda lebih besar daripada risiko efek samping. Banyak orang menggunakan obat ini tidak memiliki efek samping yang serius.

Katakan kepada dokter Anda segera jika Anda memiliki efek samping yang serius, termasuk: memar / pendarahan, tanda-tanda infeksi baru (seperti baru / demam, sakit tenggorokan persisten), tanda-tanda masalah ginjal (seperti perubahan dalam jumlah urine), tanda-tanda masalah hati (seperti kelelahan yang tidak biasa, perut / nyeri perut, terus-menerus mual / muntah, mata menguning / kulit, urin gelap).

Dapatkan bantuan medis segera jika Anda memiliki efek samping yang sangat serius, termasuk: pusing berat, pingsan, cepat / denyut jantung tidak teratur.

Avelox (Moxifloxacin Hcl)   mungkin jarang menyebabkan kondisi gangguan usus yang parah (Clostridium difficile terkait diare) karena jenis bakteri resisten. Kondisi ini dapat terjadi selama pengobatan atau dalam rentang minggu /  bulan setelah pengobatan dihentikan. Katakan kepada dokter Anda segera jika Anda mengalami: persisten diare, sakit perut atau perut / kram, darah / lendir dalam tinja Anda.

Jangan menggunakan produk anti-diare atau obat nyeri narkotika jika Anda memiliki gejala-gejala tersebut karena produk ini dapat membuat mereka lebih buruk.

Penggunaan Avelox (Moxifloxacin Hcl)  untuk waktu yang lama atau berulang-ulang dapat menyebabkan oral thrush atau infeksi jamur baru. Hubungi dokter Anda jika Anda melihat bercak putih di mulut Anda, perubahan cairan vagina, atau gejala baru lainnya.

Reaksi alergi yang sangat serius terhadap obat ini jarang terjadi. Namun, mendapatkan perlu bantuan medis segera jika Anda melihat gejala-gejala reaksi alergi yang serius, termasuk: ruam, gatal / bengkak (terutama wajah / lidah / tenggorokan), pusing berat, kesulitan bernapas.
Peringatan dan Perhatian.

Sebelum menggunakan moksifloksasin, beritahu dokter atau apoteker jika Anda alergi obat tersebut; atau antibiotik kuinolon lainnya (seperti ciprofloxacin, levofloxacin); atau jika Anda memiliki alergi lain. Produk ini mungkin mengandung bahan-bahan aktif, yang dapat menyebabkan reaksi alergi atau masalah lainnya. Bicaralah dengan apoteker Anda untuk lebih jelasnya.

Sebelum menggunakan obat ini, beritahu dokter atau apoteker riwayat kesehatan Anda, terutama dari: diabetes, masalah jantung (seperti serangan jantung baru-baru ini), masalah tendon / gabungan (seperti tendonitis, bursitis), penyakit hati, myasthenia gravis, masalah saraf ( seperti neuropati perifer), gangguan kejang, kondisi yang meningkatkan risiko kejang (seperti cedera otak / kepala, tumor otak, aterosklerosis serebral).

Moksifloksasin dapat menyebabkan suatu kondisi yang mempengaruhi irama jantung (perpanjangan QT). Perpanjangan QT jarang dapat menyebabkan serius (jarang fatal) cepat / denyut jantung tidak teratur dan gejala lain (seperti pusing berat, pingsan) yang memerlukan perhatian medis segera.

Risiko perpanjangan QT dapat meningkat jika Anda memiliki kondisi medis tertentu atau mengambil obat lain yang dapat menyebabkan perpanjangan QT. Sebelum menggunakan moksifloksasin, beritahu dokter atau apoteker dari semua obat yang Anda gunakan dan jika Anda memiliki salah satu kondisi berikut: masalah jantung tertentu (gagal jantung, detak jantung lambat, perpanjangan QT di EKG), sejarah keluarga masalah jantung tertentu (QT perpanjangan di EKG, tiba-tiba jantung berhenti).

Rendah kalium atau magnesium dalam darah juga dapat meningkatkan risiko perpanjangan QT. Risiko ini dapat meningkat jika Anda menggunakan obat-obatan tertentu (seperti diuretik / "pil air") atau jika Anda memiliki kondisi seperti banyak berkeringat, diare, atau muntah. Bicarakan dengan dokter Anda tentang penggunaan moksifloksasin aman.

Obat ini mungkin jarang menyebabkan perubahan serius dalam kadar gula darah, terutama jika Anda memiliki diabetes. Perhatikan gejala gula darah tinggi termasuk peningkatan rasa haus dan buang air kecil. Juga perhatikan gejala gula darah rendah seperti berkeringat tiba-tiba, gemetar, detak jantung cepat, kelaparan, penglihatan kabur, pusing, atau kesemutan tangan / kaki.
Periksa gula darah Anda secara teratur seperti yang diarahkan oleh dokter Anda dan melaporkan setiap perubahan. Jika Anda mengalami gejala gula darah rendah, Anda dapat meningkatkan gula darah Anda dengan menggunakan glukosa tablet / gel atau makan sumber cepat gula seperti gula untuk sedu minuman, madu, atau permen, atau minum jus buah atau non-diet soda.

Katakan kepada dokter Anda segera tentang reaksi dan penggunaan produk ini. Untuk membantu mencegah gula darah rendah, makan makanan pada jadwal yang teratur, dan jangan melewatkan makan. Dokter Anda mungkin perlu beralih Anda ke antibiotik lain atau menyesuaikan obat diabetes Anda jika reaksi apapun terjadi.

Obat ini mungkin membuat Anda pusing. Jangan mengemudi, menggunakan mesin, atau melakukan aktivitas yang memerlukan kewaspadaan sampai Anda yakin Anda dapat melakukan kegiatan denganaman. Batasi minuman beralkohol.

Obat ini mungkin akan membuat Anda lebih sensitif terhadap matahari. Hindari kontak yang terlalu lama dengan matahari, bilik penyamakan, dan sunlamps. Gunakan tabir surya dan memakai pakaian pelindung saat di luar ruangan. Obat-obat lain (seperti tretinoin-mequinol) dapat meningkatkan sensitivitas matahari Anda. Tanyakan kepada dokter atau apoteker untuk lebih jelasnya.

Moksifloksasin dapat menyebabkan vaksin bakteri hidup (seperti vaksin tifoid) tidak bekerja dengan baik. Oleh karena itu, tidak melakukan imunisasi / vaksinasi saat menggunakan obat ini tanpa persetujuan dari dokter Anda.

Sebelum menjalani operasi, beritahu dokter atau dokter gigi tentang semua produk yang Anda gunakan (termasuk obat resep, obat nonprescription, dan produk herbal).

Anak-anak mungkin lebih sensitif terhadap efek samping dari obat ini, masalah terutama sendi / tendon.

Orang  dewasa yang lebih tua mungkin lebih sensitif terhadap efek samping dari obat ini, seperti masalah tendon (terutama jika mereka juga menggunakan kortikosteroid seperti prednisone atau hidrokortison) dan perpanjangan QT (lihat di atas).

Keamanan Kehamilan dan Menyusui.
Selama kehamilan, obat ini harus digunakan hanya ketika jelas dibutuhkan. Diskusikan risiko dan manfaat dengan dokter Anda.

Tidak diketahui apakah obat ini masuk ke dalam ASI. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum menyusui.

Interaksi Avelox (Moxifloxacin Hcl).
Interaksi obat dapat mengubah cara obat Anda bekerja atau meningkatkan risiko efek samping yang serius. Simpan semua produk yang Anda gunakan (termasuk resep / obat nonprescription dan produk herbal) dan berbagi dengan dokter dan apoteker. Jangan mulai, berhenti, atau mengubah dosis obat apapun tanpa persetujuan dokter Anda.

Beberapa produk yang dapat berinteraksi dengan obat ini meliputi: "pengencer darah" (seperti acenocoumarol, warfarin), strontium.

Banyak obat selain moksifloksasin dapat mempengaruhi irama jantung (perpanjangan QT), termasuk amiodarone, dofetilide, procainamide, quinidine, sotalol, ziprasidone, antara lain.


Meskipun sebagian besar antibiotik tidak akan mempengaruhi kontrol hormonal kelahiran seperti pil, patch , atau cincin, beberapa antibiotik (seperti rifampin, rifabutin) dapat menurunkan efektivitas tersebut. Hal ini bisa mengakibatkan kehamilan. Jika Anda menggunakan KB hormonal, tanyakan kepada dokter atau apoteker untuk lebih jelasnya.

Avelox, Moxifloxacin Hcl, Indikasi, Dosis, dan Efek Samping.



[1] PERINGATAN: antibiotik kuinolon (termasuk moksifloksasin) dapat menyebabkan kerusakan tendon serius dan mungkin permanen (seperti tendonitis, tendon pecah), masalah saraf pada  lengan dan kaki (neuropati perifer), dan masalah sistem saraf.
Dapatkan bantuan medis segera jika Anda memiliki gejala seperti berikut: sakit / baal / rasa membakar / kesemutan / lengan mengalami kelemahan / tangan / kaki / kaki, perubahan dalam cara Anda merasakan sentuhan / nyeri / suhu / getaran / posisi tubuh, berat / sakit kepala, gemetar (tremor) berlangsung, kejang, perubahan mental / suasana hati (seperti agitasi, kegelisahan, kebingungan, halusinasi, depresi, pikiran jarang bunuh diri).
Kerusakan  tendon dapat terjadi selama atau setelah pengobatan dengan Avelox Moxifloxacin Hcl. Berhenti berolahraga, istirahat, dan mendapatkan bantuan medis segera jika Anda mengalami gangguan pada  sendi / otot / tendon nyeri atau bengkak. Risiko  untuk masalah tendon lebih besar jika Anda berusia 60 tahun lebih, jika Anda menggunakan kortikosteroid (seperti prednison), atau jika Anda memiliki ginjal, jantung, atau transplantasi paru-paru.
Avelox Moxifloxacin Hcl dapat membuat kondisi otot tertentu (miastenia gravis) buruk. Katakan kepada dokter Anda segera jika Anda memiliki kelemahan otot baru atau memburuk (seperti kelopak mata, goyah berjalan) atau kesulitan bernapas.
Diskusikan risiko dan manfaat dengan dokter Anda sebelum menggunakan Avelox Moxifloxacin Hcl.

0 Komentar Avelox, Moxifloxacin Hcl, Indikasi, Dosis, dan Efek Samping

Post a Comment

Back To Top