OBATGeneric

OBATGeneric adalah blog yang berisi informasi obat, artikel kesehatan sekitar ulasan seputar obat dan artikel umum,

Tuesday, 4 April 2017

Domperidone, Indikasi, Dosis, Efek Samping, Overdosis

Domperidone adalah turunan benzimidazole dengan efek prokinetic dan antiemetik, dengan efek yang terakhir sangat mirip dengan metoclopramide. reaksi ekstrapiramidal jarang terjadi sebagai domperidone umumnya tidak melewati sawar darah otak. pemberian oral memperpanjang kontraksi anthrum dan duodenum, meningkatkan pengosongan lambung dan tekanan dari sfingter esofagus bagian bawah. Tidak ada efek samping untuk sekresi lambung.

Pada Indikasi Domperidone Anda bisa mengatahui khasiat atau kegunaan dari Domperidone. Perlu diperhatikan juga untuk informasi Dosis Domperidone agar mengatahui takaran obat untuk sekalai pakai. Baik untuk obat yang diminum, kunyah, di suntikan atau yang lainnya dalam jangka waktu yang ditentukan, Sedanglan pada Efek Samping Domperidone adalah informasi untuk mengatahui dampak terapi obat yang tidak diinginkan, akibat dari pengguanaan obat tersebut, efek samping yang mungkin akan timbul karena dipengaruhi beberapa faktor, diantaranya: Jenis kelamin, usia/ umur, ras, genetik, kondisi medis pasien yang mengkonsumsi obat tersebut, daya tahan tubuh/ resistensi pasien dan masa berlaku obat.lihat Juga Kontraindikasi dan Interaksi obat.  Jangan melampaui dosis yang direkomendasikan.

Silahkan baca leaflet ini dengan seksama sebelum Anda mulai untuk menggunakan Domperidone. Simpan leaflet ini jika sedang tidak diperlukan. Anda mungkin perlu membaca lagi saat dibutuhkan. Jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut, silahkan tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda.         

Domperidone jika telah dieta, resepkan untuk Anda dan Anda tidak perlu berbagi kepada orang lain. Karena dapat membahayakan mereka yang tidak sesuai dengan rekoemdasi dokter, bahkan jika ada gejala yang sama seperti yang Anda miliki.

Domperidone tersedia dalam sediaan Tablet - Suspensi. Anda juga dapat membaca leaflet Domperidone di website resmi PT Dexa Medica atau pada leaflet yang diberikan oleh Dokter atau Apoteker Anda.

Domperidone memiliki beberapa merk dagang diantaranya: Costil, Dom, Dombaz, Dome, Domeran, Dometa, Dometic, Dominal/ Dominal FM, Fudo, Galdom, Gerdilium, Larmeta, Monell, Perfilux, Regit, Vesperum, Vidon, Vomarin FT, Vomecho, Vomerin, Vometa, Vometa TF, Vomidon, Yaridon. Yang masing-masing produk berbeda produsen.
Komposisi Vomet Tablet

Tablet Vometa
Tiap tablet mengandung:
Domperidone 10 mg
Suspensi Vometa
Setiap sendok teh (5 ml) mengandung:
Domperidone 5 mg

Indikasi Vometa Tablet

sindrom dispepsia, yang disertai dengan pengosongan lambung tertunda, esophageal reflux esophagitis dan:
pigastric dan perut kepenuhan.
Mual dan muntah.
Sakit maag dengan / tanpa regurgitasi.

Mual dan muntah karena berbagai sebab:
intoleransi astrointestinal karena kemoterapi anti-kanker, digitalis, L-dopa dan lain-lain termasuk radioterapi.
organ bdominal, hepatobiliary gastrointestinal, peritoneal dan patologi ginjal.
patologi ediatric akibat gangguan fungsional (plyoropasm, siklik muntah) atau gangguan organik, intoksikasi oleh infeksi, diet atau acetonemia.

Kontraindikasi Vometa Tablet

Pasien dengan intoleransi terhadap obat ini.

Domperidone tidak dapat diberikan jika motilitas lambung menyebabkan perdarahan, obstruksi mekanik atau perforasi gastrointestinal. Domperidone juga kontraindikasi pada pasien dengan prolaktinoma dan tumor hypohyloma yang menghasilkan prolaktin.

Efek Samping Vometa Tablet

Domperidone jarang menyebabkan gejala saraf pusat, termasuk gejala extapyramidal, karena penetrasi miskin untuk penghalang darah-otak. Domperidone dapat menginduksi hiperprolaktinemia pada banyak pasien, sehingga nyeri payudara dan pembesaran, galaktorea dan ginekomastia. Domperidone jarang menyebabkan reaksi alergi seperti ruam dan urtikaria.

Dosis Vometa Tablet

Dispepsia kronis
Dewasa: 10 mg (1 tablet) 3 kali sehari, 15-30 menit sebelum makan jika perlu dapat diulang sebelum pensiun.
Anak-anak: 2,5 mg per 10 kg berat badan, 3 kali sehari, sebelum melas, jika perlu dapat diulang sebelum pensiun.

Mual dan muntah
Dewasa: 10-20 mg (1 tablet), 3-4 kali sehari, sebelum makan dan sebelum pensiun.
Anak-anak: 2,5-5 mg per 10 kg berat badan, 3-4 kali sehari sebelum makan dan sebelum pensiun.

Peringatan Dan Pencegahan

Jika antasida diberikan bersamaan dengan obat anti sekresi, ini harus diberikan setelah makan dan tidak diberikan sekaligus dengan domperidone.

Domperidone tidak dianjurkan untuk pengobatan jangka panjang.

Gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan gangguan hati.

Tidak direkomendasikan di womn atau menyusui ibu hamil.

Interaksi Vometa Tablet

Administrasi antikolinergik bersamaan dapat melawan antidyspepsia efek domperidone. Jangan diberikan sekaligus antasida dengan domperidone karena mereka akan mengurangi bioavailabilitas domperidone. Secara teoritis efek gastrokinetic dari domperidone akan mengganggu penyerapan obat oral bila diberikan bersamaan, terutama 'berkelanjutan rilis' atau obat 'enterik dilapisi'. Tapi pada pasien umumnya digunakan digoxin atau parasetamol diberikan sekaligus dengan domperidone tidak efek konsentrasi darah dari obat ini. Domperidone dapat diberikan bersamaan dengan:

obat eurologic, dengan tidak memiliki potensiasi efek.

obat gonist dopaminergik (bromocriptine, L-dopa), di mana efek perifer mis .: gangguan lambung, mual dan muntah dapat dikurangi tanpa mengurangi aktivitas pusat.

Overdosis

Gejala-gejala yang disebabkan oleh overdosis obat ini: mengantuk, disorientasi, reaksi ekstrapiramidal terutama pada anak-anak. efek antikolinergik, dapat membantu untuk mengontrol reaksi ekstrapiramidal.
Tidak ada obat penawar khusus untuk overdosis, tapi arang aktif dapat diberikan dan lebih baik untuk mengamati dan memberikan pengobatan simtomatik.

Jika seseorang telah overdosis dan memiliki gejala serius seperti pingsan atau kesulitan bernapas, saat Anda sedang berada dirumah atau diluar intansi medis, seperti Rumah sakit, puskesmas, klinik, segera hubungi rumah sakit terdekat atau mencari pertolongan medis segera. Gejala overdosis mungkin meliputi: pingsan, kelemahan yang parah, penurunan berat dalam jumlah urin dan lainnya seperti yang tertulis pada leaflet obat atau yang tidak tertera pada leaflet obat.

Catatan

Jangan berbagi obat ini dengan orang lain. Karena dapat membahayakan mereka yang tidak sesuai dengan rekoemdasi dokter, bahkan jika ada gejala yang sama seperti yang Anda miliki.

Apabila Dosis Terlewatkan

Jika Anda melewatkan menggunakan obat, gunakan segera setelah Anda ingat. Tetapi apabila sudah dekat dengan jadwal menggunakan obat berikutnya, lewati dosis atau obat yang tidak sempat digunakan dan melanjutkan jadwal pemberian dosis/obat yang biasa Anda gunakan. Jangan menumpuk dosis obat dalam tubuh untuk mengejar obat yang ketinggalan atau terlewatkan diminum.

Penyimpanan

Menyimpan pada suhu kamar jauh dari cahaya dan kelembaban. Jangan simpan di kamar mandi. Jauhkan semua obat jauh dari anak-anak dan hewan peliharaan.


Jangan menyiram atau membuang obat ke toilet atau menuangkan ke dalam saluran air, kecuali diperintahkan untuk melakukannya. Simpan produk ini ketika kedaluwarsa atau tidak lagi diperlukan. Konsultasikan kepada apoteker untuk pembuangan obat yang kadaluarsa.

Domperidone, Indikasi, Dosis, Efek Samping, Overdosis

0 Komentar Domperidone, Indikasi, Dosis, Efek Samping, Overdosis

Post a Comment

Back To Top